Sabtu, 07 Januari 2017

Jurnal Internasional Teknologi Informasi dan penelitian komunikasi

Tugas Mata Kuliah PTI
Kelompok 2
Delia Ramadhina Tanzikha
Elyta Clarissa
Dwita Annura Aryani
Putri Melati
Frista Fitri Indah Lestari
Sasa Widianti
Icha Novianti
Daria Monica

Rizky

Dari :
International Journal of Information and Communication Technology Research
Judul :
Teknologi Informasi Penelitian di Negara Berkembang: Mayoritas Metode Penelitian dan Publikasi Outlet

Dibuat oleh
Franklin Wabwoba dan Anselimo Peters Ikoha
Masinde Muliro University of Science and Technology, Computer Science Department
Pengantar
Sifat multi-disiplin Teknologi Informasi telah membawa banyak metode penelitian dengan itu. Hal ini meninggalkan banyak spesialis Teknologi Informasi yang berlatar belakang dari disiplin ilmu yang kaku dalam dilema. kertas membedakan penelitian Teknologi Informasi dari penelitian ilmu komputer. Ini menyoroti yang mana penekanan penelitian di bidang Teknologi Informasi perlu ditempatkan. Telah ada pergeseran umum dalam Teknologi Informasi dari fokus teknologi yang ketat untuk keterampilan sosial, manajerial dan organisasi di alam yang telah menempatkan permintaan pada peneliti Teknologi Informasi untuk memperoleh pengetahuan. Jurnal ini membedakan penekanan antara penelitian Teknologi Informasi dan peneliti ilmu komputer. Kedua pendekatan kuantitatif dan kualitatif telah menjadi berguna dalam bidang studi ini. Metode penelitian penelitian tindakan, studi kasus, etnografi, eksperimen, teori Grounded, metode sekunder, dan survei yang paling umum dibahas dalam makalah ini jelas memberikan penerapan tersebut. pertimbangan penting dan kelemahan masing-masing metode dari perspektif teknologi informasi yang dibahas dalam jurnal ini. Temuan outlet untuk lapangan juga disebutkan.

Teknologi Informasi Penelitian di Negara Berkembang: Metode Penelitian dan Publikasi Outlet
  Metode penelitian dapat dianggap sebagai satu set pengorganisasian prinsip sekitar data yang dikumpulkan dan dianalisis [1]. IT adalah strategi penyelidikan untuk desain penelitian dan pengumpulan data [2]. IT adalah sarana data tentang masalah yang diberikan. Teknologi Informasi (IT) dapat dipecahkan. Berbagai metode dapat digunakan untuk memecahkan masalah di Informasi Teknologi.
  Namun itu metode yang digunakan untuk studi tertentu dalam Teknologi Informasi tergantung pada sifat dari masalah yang sedang diteliti. Masalah IT yang berbeda panggilan untuk keterampilan yang berbeda untuk diterapkan. Metode penelitian yang berbeda permintaan untuk keterampilan yang berbeda, asumsi dan praktek dari peneliti.
Perbedaan Riset IT dan Riset pengetahuan komputer
Aplikasi ilmu komputer khas melibatkan menulis program besar dari awal dengan menggunakan bahasa pemrograman tradisional dan berfokus pada perangkat lunak Arsitektur, data struktur dan algoritma pengembangan Masalah. Merek komputer ini ilmu penelitian dan proyek-proyek untuk lebih fokus pada menulis program besar dari awal dengan menggunakan pemrograman bahasa tradisional . ilmu komputer juga membutuhkan signifikan lebih matematika dan ilmu dari informasi teknologi, terutama karena memperluas teknologi membutuhkan ketelitian lebih dari menerapkan teknologi itu.
Penelitian IT lebih peduli dengan mengidentifikasi kebutuhan teknologi seperti penelitian ilmu komputer yang berkaitan dengan menciptakan teknologi untuk peneliti IT. Dengan kata lain informasi teknologi mengidentifikasi kebutuhan teknologi, yang dimana ilmuwan komputer kemudian menciptakan informasi teknologi akhirnya membantu orang untuk menggunakan secara efektif. Pada tingkat kurikuler, IT berbeda dari komputer ilmu dalam berbagai hal. Pertama, adalah kuat penekanan pada pemrograman dalam ilmu komputer dari teknologi informasi.
METODE PENELITIAN
  Metode penelitian IT jatuh ke dalam dua kategori besar menjadi kuantitatif atau kualitatif. Metode kualitatif melibatkan desain, teknik dan pengukuran yang tidak menghasilkan jenis diskrit data. Metode yang paling umum digunakan dalam kategori ini adalah observasi, wawancara dan partisipasi. Metode ini memungkinkan penelitian untuk melampaui hasil statistik [4]. Metode yang jatuh dalam kategori ini adalah termasuk etnografi, studi kasus, dan tindakan penelitian [1]. Mereka adalah metode yang mengandalkan kerja lapangan.
  Metode kuantitatif di sisi lain melibatkan desain, teknik dan pengukuran yang dilakukan menghasilkan nilai diskrit atau data kuantitatif [5]. Metode dalam kategori ini memerlukan jumlah waktu yang baik dalam perencanaan. Metode ini dikategori adalah inklusif dari eksperimen dan survei [1]. Sementara metode kualitatif didasarkan pada naturalistik / paradigma interpretivisme, metode kuantitatif didasarkan pada paradigma positivis [4]. Namun dalam banyak kasus pendekatan yang diambil oleh IT peneliti akan biasanya memasukkan sebuah kombinasi dari dua kategori besar.
OUTLETS PUBLIKASI UTAMA DI TEKNOLOGI INFORMASI
Penelitian kerja serta pengetahuan di lapangan informasi Teknologi dapat dibagi dengan masyarakat luas melalui publikasi jurnal dan konferensi di seluruh dunia. Beberapa jurnal utama di daerah ini mencakup Ilmu Informasi komputer dan jurnal yaitu IEEE Komputer masyarakat, Keputusan Ilmu, Elsevier Science Publishers, MIS Quarterly, Sistem Informasi Riset, International Journal of Communication Technology Research Informasi , Jurnal Sistem Informasi strategis, Jurnal teknologi software Informasi dan, Jurnal Teknologi Informasi, Jurnal Informasi Pendidikan Teknologi, jurnal Sistem Informasi Manajemen, jurnal Sistem dan Software dan jurnal Afrika Timur ilmu Rekayasa dan Teknologi antara lain. Sebagian besar jurnal mengatur konferensi melalui diseminasi hasil penelitian Teknologi Informasi dapat dilakukan sepanjang sisi yang diselenggarakan oleh perguruan tinggi. Banyak jurnal juga tidak mengenakan biaya untuk penerbitan dengan mereka.
  Penelitian TI berkaitan dengan kebutuhan mengidentifikasi teknologi dan cara efektif dan efisien komponen teknologi bersama-sama tersedia di lingkungan pemrograman tingkat tinggi dan menyediakan  akses antarmuka dari fungsi komponen yang disediakan oleh teknologi. Penelitian IT tidak terlalu cenderung ke arah ilmu pengetahuan, teknik dan matematika, tetapi melakukan kerja sama pada semua bidang karena multi disiplin. Dari sifat multi-disiplin, ia tidak mungkin mengatakan hanya satu pendekatan atau metode dari satu disiplin berlaku untuk penelitian TI. Ia menarik metode-metode penelitian dari semua disiplin ilmu. Tak satu pun dari metode ini dapat dikatakan menjadi yang terbaik tetapi metode terbaik untuk menggunakan akan menentukan atas dasar sifat masalah yang akan diteliti, waktu dan dana yang tersedia. Masalah bervariasi dari teknologi, perilaku dan sosial di alam. Sebagian besar sebuah kombinasi dari metode ini akan berguna untuk Peneliti karena semua dari mereka memiliki kekuatan dan kelemahan. Penggunaan metode kombinasi berguna untuk mengatasi kelemahan dan penekanan kekuatan.
  Temuan penelitian Teknologi Informasi memiliki banyak bukaan untuk dibagikan  di antara berbagai sumber mulai dari orang orang yang sangat teknis untuk mereka yang sangat sosial tergantung pada sifat penelitian. Di negara berkembang, sejumlah peneliti ilmu komputer akhirnya melakukan penelitian IT dan sebaliknya. Namun, harus memiliki perbedaan yang jelas.
KESIMPULAN
Penelitian IT berkaitan dengan kebutuhan mengidentifikasi teknologi dan cara efektif dan efisien. Komponen teknologi bersama-sama tersedia di lingkungan pemrograman tingkat tinggi dan menyediakan antarmuka diakses fungsi dari komponen yang disediakan oleh teknologi. Penelitian IT tidak terlalu cenderung ke arah ilmu pengetahuan, teknik dan matematika hanya tapi Kerja Sama semua bidang karena untuk- nya multialam disiplin. Dari sifat multi-disiplin, ia tidak mungkin mengatakan hanya satu pendekatan atau metode dari satu disiplin berlaku untuk penelitian IT. Ia menarik metode-metode penelitian dari semua disiplin ilmu. Tak satu pun dari metode dapat dikatakan menjadi yang terbaik tetapi metode terbaik untuk menggunakan akan menentukan atas dasar sifat masalah yang akan diteliti, waktu dan dana yang tersedia. Masalah bervariasi dari yang sangat teknologi, perilaku dan sosial di alam. Di sebagian besar Sebuah kombinasi dari metode ini akan berguna untuk Peneliti karena semua dari mereka memiliki kekuatan dan kelemahan. Penggunaan kombinasi metode berguna untuk mengatasi kelemahan dan penekanan kekuatan.

Sekian dan Terima Kasih 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar